Friday, September 12, 2008

Sungkai

Setiap tahun asal masuk bulan puasa, inda ada cerita lain yang popular. Cerita pasal makanan pakai sungkai nganya yang urang ingaukan. Yang aku hairan, kediaku inda jua berapa kan gagau pasal makanan ani (inda ingau pun lampoh jua badanku). Kalau sungkai di rumah, atu inda jadi masalah. Bali saja makanan di luar atau masak, sungkai ikut stail sendiri di rumah.

Tapi zaman ani, urang suka sungkai di luar. Bagus pulang kalau sungkai di luar ani. Inda payah gagau kan masak. Inda ngaleh. Tapi ada jua kelemahannya. Bah, ani antara cerita ku masa zaman ku di KL dulu.


CARI TAMPAT DUDUK AWAL

Urang di KL andang pelik. Banar pulang jelamanya ramai di sana. Tapi asal kan sungkai, baru tah nampak jelamanya ramai banar. Restoran macam KFC dangan Mc Donald atau restoran mamak, mesti panuh. Kalau sungkai pukul 7.20pm, jelama sudah panuh duduk dalam kadai makan atau restoran atu seawal 6pm.

Yang peliknya, duduk saja, inda ada makanan pun atas mija. Kalau ada urang bukan islam kan makan pun inda lagi kan belaku. Yang kesiannya, dorang yang makan atu inda dapat kan duduk makan sebab dorangkan sungkai sana duduk sampai buka puasa.

Aku selalu tekana. Kalau ku bejalan di KL, asal kan sungkai saja, mesti sudah panuh urang duduk. Kalau kan makan duduk, terpaksa tah ku menunggu sampai pukul 8pm. Anggur menunggu, kediaku membali aing tin di kadai. Duduk siring tangga atau di kerusi Shoping Complex, sampai jelama abis sungkai.


ORDER MAKANAN SEBALUM SUNGKAI

Ani yang paling ku hairan. Ramai jua jelama di KL ani sudah tah duduk dari pukul 6pm manunggu kan sungkai, siap makan yang dah di order pun atas mija. Makanan panuh atas mija, tapi punduk-punduk nganya. Kalau pelancong meliat mesti kehairanan pasal makanan panuh atas mija, tapi inda dimakan. Misti pemandangan yang aneh bagi pelancong mengkali.


APA PATUT DIBUAT

Dalam bulan puasa ani inda sepatutnya becerita pasal makanan saja. Sepatutnya ketani misti jua jaga perangai. Kalau meliat cerita pasal sungkai ani, sepatutnya booking mija seawal pukul 6pm atu agak melampau. Mana inda, pasal ketani kan sungkai, urang lain yang kelaparan inda dapat makan. Ketani sepatutnya tunjuk perangai yang baik. Bukan menyusahkan urang lain. Lagi pun, bukan ketani yang makan dulu. Ketani misti tunggu masa sungkai.

Ketani selalu bafikir, oleh kerana ketani urang bepuasa, patut ketani kana bari kelebihan sebab ketani sudah belapar seharian. SALAH!! Sepatutnya ketani yang patut bersabar. Kalau ketani inda sabar, apa artinya puasa??? Nama saja puasa, tapi perangai inda macam berpuasa.

Fikirkan saja tah biskita....

3 comments:

Nunau said...

eh, makan apa breakfast tadi?

HERMZZ said...

sama lah makanan aku dengan kau masa kau lunch semalam

silabi & yatie said...

banar tu geng, di KL atu anangnya amai dangan taim berbuka posa..macm nda makam sebulan usulnya. tapi ada jua yang nda posa tu..saja menghintu.